E-Sport

Indonesia juara dunia Mobile Legends M1 World Championship

Indonesia juara dunia Mobile Legends M1 World Championship

Tim esports Indonesia EVOS Legends mengangkat trofi usai menjuarai juara dunia Mobile Legends M1 World Championship di Kuala Lumpur, Malaysia, Minggu (17/11/2019). (instagram.com/mpl.id.official)

Jakarta (ANTARA) - Indonesia yang diwakili oleh tim esports EVOS Legends berhasil merengkuh gelar juara dunia Mobile Legends M1 World Championship yang berlangsung di Axiata Arena, Kuala Lumpur, Malaysia, Minggu.

EVOS berhak menyandang gelar juara setelah menumbangkan tim esports Indonesia lainnya yakni Req Regum Qeon (RRQ) dengan skor tipis 4-3 pada partai grandfinal best of seven (bo7). Hal ini pun membuktikan kekuatan Merah Putih dalam sebuah turnamen Mobile Legends Bang Bang.

Baca juga: EVOS bungkam RRQ untuk melaju ke grandfinal M1 World Championship

Pada gim pertama, RRQ berbekal hero Valir, Harith, Hylos, Granger dan Chou, sedangkan EVOS mempunyai Grock, Masha, Lolita, Lylia dan Zhask. Kedua tim sama-sama unggul sejak pertandingan awal, namun First Blood berhasil didapatkan EVOS dengan Lemon yang jadi tumbal.

Pertandingan berjalan makin sengit di menit-menit akhir saat kedua tim saling hajar untuk mencuri Lord. Di menit ke-15, EVOS yang sudah masuk base, tapi mampu dipukul mundur oleh Tuturu. Hingga pada menit ke-34, RRQ berhasil menggempur pertahanan EVOS untuk menghancurkan kristal dan unggul 1-0.

Gim kedua EVOS tampil lebih galak hingga membuat RRQ cukup kehilangan ritme permainannya. Kecolongan 1-0 membuat EVOS lebih agresif bahkan tak perlu waktu lama untuk menciptakan First Blood yang didapatkannya di detik ke-35.

Tak perlu waktu lama untuk EVOS menggunduli turret demi turret hingga mereka berhasil menghancurkan kristal di menit ke-13 untuk menyamakan kedudukan menjadi 1-1.

Baca juga: EVOS dan RRQ Esports wakili Indonesia di MLBB World Championship 2019

Baca juga: Fakta perjalanan EVOS Esports hingga juarai MPL Season 4


Pada gim ketiga, RRQ kembali unggul 2-1. Begitupun pada gim keempat, tim Harimau Putih harus takluk setelah dihabisi oleh Sang Raja. RRQ pun berhasil memperlebar jarak menjadi 3-1.

Gim kelima menjadi penentu untuk RRQ merengkuh gelar juara atau EVOS mencuri poin. Namun Harimau Putih berhasil mematahkan harapan RRQ untuk memperkecil jarak menjadi 3-2.

Pada gim keenam, kedua tim lebih memilih bermain aman. Walaupun RRQ menciptakan first blood, tapi EVOS mampu memberikan kill balasan. Hingga di menit ke-16, RRQ tak mampu membendung serangan bertubi-tubi dari EVOS Legends. Skor pun imbang menjadi 3-3 sehingga kedua tim harus melanjutkan pertandingan penuh dalam Best of Seven (Bo7) final M1.

Gim ketujuh menjadi penentu siapa yang berhasil meraih gelar jurara dunia M1. Kali ini EVOS tampil dominan baik saat menghabisi turret maupun menciptakan kill.

Tujuh turret RRQ sukses dihabisi oleh EVOS pada menit-menit awal. Tak mau berlama-lama EVOS pun tancap gas untuk merontokkan turret di menit ke-7. Atas hasil itu, EVOS Legends pun dinobatkan sebagai juara di Mobile Legends World Championship.

EVOS dan RRQ merupakan dua perwakilan Indonesia yang berhasil melaju sampai grandfinal M1 World Championship. Kedua tim berhasil mengalahkan tim dari Malaysia, Singapura, Indonesia, Filipina, Myanmar, Brazil, Kamboja, Jepang, Thailand, Laos, Rusia, Turki, Vietnam, dan Amerika Serikat.

Baca juga: Pop Mie Dukung Prestasi Dua Tim Esports Indonesia

Baca juga: Sosialisasi esports di Indonesia terus digencarkan

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar