Nike x Louis Vuitton AF1, kolaborasi ciamik "sneakers"

Nike x Louis Vuitton AF1, kolaborasi ciamik "sneakers"

Salah satu sepatu kolaborasi Nike x Louis Vuitton AF1 (Hypebeast)

Jakarta (ANTARA) - Louis Vuitton mengungkapkan kolaborasi baru dengan Nike dalam sebuah video bertajuk "Amen Break" untuk koleksi musim semi/musim panas 2022 kemarin.

Direktur artistik LV Virgil Abloh memberikan sentuhannya pada jajaran sneakers ikonik Nike Air Force 1 dalam 21 warna.

Gambar yang dirilis oleh merek tersebut menunjukkan versi sepatu kets hijau-putih dan biru-putih, dengan kata "Air" dalam tanda kutip tertulis di sol, dan kata Prancis "Lacet" di tali sepatu.

Tanda kutip adalah sendiri merupakan ciri khas dari merek Abloh Off-White, yang memiliki kolaborasi yang sangat sukses dengan Nike.

Baca juga: Nike gugat perusahaan pembuat 'Sepatu Setan' dengan Lil Nas X

Baca juga: Video klip baru Rose BLACKPINK hingga 100 ribu SDM digital Huawei


Sepatu memiliki tag bergerigi dengan kelir hijau neon kecil di samping, dan label dengan nama Louis Vuitton dan logo Nike di bagian lidah sepatu.

Dalam koleksi itu, Vuitton juga telah menciptakan sepatu sneaker oranye neon menggunakan kulit lembu muda dengan embos monogram, dengan tag 3D dalam kulit oranye dengan swoosh putih di atasnya.

Abloh memulai dengan menciptakan kembali 10 model sepatu kets Nike untuk proyek "The Ten" pertamanya pada tahun 2017.

Nike dan Off-White juga telah mengembangkan pakaian, termasuk pakaian khusus untuk juara tenis Serena Williams.

Dalam laporan data “State of Luxury Consignment” awal tahun ini, situs khusus penjualan barang-barang preloved The RealReal memilih sepatu kets Off-White x Nike sebagai item teratas yang dijual pada tahun 2021.

Dalam catatan untuk koleksi musim semi, terungkap dalam sebuah film berjudul "Amen Break," Vuitton mengatakan kemitraan itu terinspirasi oleh sampul album 1988 "It Takes Two" oleh duo hip-hop Rob Base dan DJ E-Z Rock. Ini menunjukkan E-Z Rock mengenakan pelatih bola basket Nike Air Force 1 yang diubah dengan swoosh yang dihiasi monogram LV.

"Sampul itu mewujudkan praktik awal komunitas hip-hop dalam meretas bersama-sama mode dan pakaian olahraga kelas atas, mengesampingkan merek yang berbeda dengan penghormatan yang sama. Sebuah simbol budaya dalam dirinya sendiri, hari ini Nike Air Force 1 berfungsi sebagai lambang objek seni dari subkultur yang dihasilkan sendiri," kata Vuitton.

Kemitraan ini muncul setelah kolaborasi Dior yang sangat sukses tahun lalu dengan Jordan Brand-nya Nike. Lima juta orang mendaftar untuk mendapatkan kesempatan membeli sepatu kets Air Jordan 1 OG Dior edisi terbatas, meskipun hanya 13.000 pasang sepatu yang diproduksi.

Vuitton membantu memicu fenomena streetwear mewah dengan kolaborasi di tahun 2017 dengan merek skatewear kultus New York Supreme, yang menurut sumber menghasilkan 100 juta euro dalam bisnis untuk pasangan tersebut, demikian WWD dikutip Jumat.

Baca juga: Apple perkenalkan dua band Pride Edition baru

Baca juga: Bugar selama puasa dengan lima aplikasi ini

Baca juga: Digugat Nike, "Satan Shoes" Lil Nas X tak akan diproduksi lagi

Pewarta: Ida Nurcahyani
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Inovatif dan Kreatif, kunci sukses Never Too Lavish

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar