50 RPTRA di Jakpus batal dibuka

50 RPTRA di Jakpus batal dibuka

Dokumentasi - Sejumlah anak beraktivitas di Taman Gunung Balong Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA), Jakarta Selatan, Minggu (20/1/2019). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dalam mewujudkan kota ramah anak di tengah padatnya penduduk Ibukota dan untuk semakin menguatkan predikat Jakarta sebagai kota layak anak. ANTARA FOTO/Reno Esnir/pd.

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 50 Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) di Jakarta Pusat batal dibuka pada 13-14 Juni 2020 untuk menghindari penyebaran COVID-19 pada anak-anak.

Penundaan pembukaan itu tertuang dalam Surat Edaran (SE) Nomor 15 dari Dinas Pemberdayaan Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (PPAPP).

"Kita masih menunggu arahan pembukaannya kapan (belum tahu)," kata Kepala Seksi Pemberdayaan Masyarakat Suku Dinas PPAPP Jakarta Pusat, Bangun Manalu saat dikonfirmasi, Senin.

Bangun mengatakan batalnya pembukaan
 RPTRA bagi anak-anak yang didampingi oleh orang tua mungkin berkaca dari kasus COVID-19 yang ditemukan pada anak-anak di Surabaya.

Dalam salinan SE Nomor 15/SE/2020 Dinas PPAPP DKI yang diterima ANTARA tertulis bahwa pembatalan rencana pembukaan RPTRA dalam masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi telah diketahui Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan disetujui lewat Keputusan Gubernur 563/2020.

Baca juga: PKK-RPTRA Jakarta Utara bagikan paket sembako
Baca juga: RPTRA jadi ruang interaksi antarwarga Sunter Agung


Meski ditutup petugas RPTRA wajib melakukan pengecekan fasilitas RPTRA berkala agar tetap terjaga kebersihannya lewat program bernama "Patroli RPTRA".

Dalam SE itu tidak dijelaskan waktu pasti untuk pembukaan ruang publik yang difokuskan bagi anak-anak itu.

Meski belum diketahui secara jelas waktu pembukaan untuk RPTRA, Bangun mengatakan untuk di wilayah kota Jakarta Pusat jajarannya sudah mempersiapkan kebutuhan untuk pembukaan.

"Kita pastikan disinfeksi terus dilakukan, lalu kita pastikan menyiapkan juga tempat cuci tangan di setiap RPTRA. Jadi nanti kita ajak orang tua dan anak untuk cuci tangan sebelum masuk ke dalam RPTRA," kata Bangun.

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

RPTRA Sunter Muara bersolek menjadi oase di pinggiran Jakarta

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar