Para penggemar Britney Spears serukan tagar #FreeBritney, ada apa?

Para penggemar Britney Spears serukan tagar #FreeBritney, ada apa?

Britney Spears

Jakarta (ANTARA) - Para penggemar Britney Spears beberapa waktu yang lalu menyerukan tanda pagar bebaskan Britney, #FreeBritney dari konservatori.

Mirror mewartakan pada Senin (6/7) bahwa sang bintang pop berusia 38 tahun itu berada di bawah kontrol ketat atas keuangan serta pilihan penting dalam hidupnya sejak 2008, menyusul gangguan kesehatan mentalnya di tahun sebelumnya.

Ayah Britney James 'Jamie' Spears telah menjadi co-konservator sejak 2008 dan diyakini masih menangani keuangannya sementara co-konservator profesional sekarang menangani urusan pribadinya karena masalah kesehatan Jamie.

Menurut pengacaranya di Los Angeles, Samuel Ingham ketika berbicara kepada USA Today tahun lalu, Britney tidak menghadiri sidang tentang masalah ini pada bulan Desember karena dia "tidak keberatan" dengan ayahnya atau co-konservator profesional yang menangani keuangan atau urusan pribadinya.

Baca juga: Di balik baju merah Britney Spears pada "Oops!... I Did It Again"

Baca juga: Britney Spears kenang 20 tahun lagu "Oops...I Did It Again"


Konservatorium telah diperpanjang hingga 22 Agustus dengan konservator sementara Jodi Montgomery untuk tetap berperan, menurut dokumen pengadilan yang dilihat oleh ET.

Montgomery adalah manajer Britney Spears sejak lama. Para penggemar Spears menuntut agar pelantun "Womanizer" itu dibebaskan.

Tuntutan itu muncul setelah Kanye West mengumumkan bahwa dia mencalonkan diri jadi Presiden Amerika Serikat pada tahun 2020.

Padahal pada 2016, Kanye pernah dirawat di rumah sakit dan ditahan tanpa sadar karena masalah kesehatan mental.

Banyak penggemar Britney mengkritisi standar ganda dalam hal gender dan masalah seputar kesehatan mental di AS.

Seorang penggemar Britney menulis di Twitter, "Britney Spears mengalami krisis kesehatan mental di depan umum dan dia kehilangan haknya. Kanye West mengalami krisis kesehatan mental di depan umum dan dia mencalonkan diri sebagai presiden. #FreeBritney."

Seorang pengagum lain dari Britney berkomentar, "Kanye dapat mencalonkan diri untuk Presiden tetapi Britney Spears bahkan tidak dapat memilih karena ayahnya menahannya di konservatori permanen #FreeBritney & mengembalikan hak-hak sipilnya."

Baca juga: Britney Spears rayakan 20 tahun album "Baby One More Time"

Baca juga: Manajer Britney Spears pesimistis akan karir sang penyanyi


Ada juga yang mengkritik konservatori dan mencuit, "Seorang pria memiliki gangguan mental, ia mencalonkan diri sebagai presiden. Seorang wanita memiliki gangguan mental, dia dilucuti dari semua hak dasar. Kanye adalah lelucon dan #FreeBritney. Aku benci Hollywood."

Penggemar lain dari penyanyi itu menulis, "Mengapa Britney masih dipermalukan karena apa yang dia alami pada 2007?

"Tidak ada yang pernah mengungkapkan apa yang dilakukan Justin Bieber, Charlie Sheen, Kanye West, dan pria lain di masa lalu mereka.

"Kenapa dia di bawah konservatori dan bukan pria-pria lain yang melakukan jauh lebih buruk daripada dia yang melakukannya #FreeBritney."

Sebelumnya pada 3 Juli 2020, Britney sempat mengunggah video dirinya tersenyum ke kamera menari-nari, keluar masuk frame di TikTok sambil memegang karangan bunga.

Awalnya banyak pengguna TikTok yang mengolok-olok perilaku Britney itu namun lama-lama pembicaraan mengarah kepada kekhawatiran akan kesehatan mental sang penyanyi.

Sejumlah rekan selebritas seperti Tinashe dan Missy Elliot turut memberi dukungan.

Baca juga: Britney Spears tolak ajakan duet Robbie Williams

Baca juga: Britney Spears bagikan tips turunkan berat badan

Baca juga: Britney Spears masuk fasilitas kesehatan

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Anak-anak rentan gangguan mental saat pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar