Saham Australia ditutup merosot, indeks S&P/ASX 200 anjlok 2,0 persen

Saham Australia ditutup merosot, indeks S&P/ASX 200 anjlok 2,0 persen

Dokumentasi - Seorang investor melihat papan yang menampilkan harga saham di Bursa Efek Australia (ASX) di Sydney, Australia, Senin (17/7/2017). ANTARA/REUTERS/Steven Saphore/am.

Sydney (ANTARA) - Saham-saham Australia berakhir lebih rendah pada perdagangan Jumat, terseret oleh bank-bank besar dan penambang kelas berat, ketika banyak data ekonomi yang lemah dari China dan meningkatnya kekhawatiran inflasi global mengurangi selera risiko investor.

Indeks acuan S&P/ASX 200 di Bursa Efek Australia anjlok 2,00 persen atau 146,70 persen, menjadi menetap di 7.185,50 poin dan menyelesaikan minggu ini 2,14 persen lebih rendah. Indeks acuan menguat 1,88 persen pada Kamis (30/9/2021).

Mitra dagang utama Australia, China, berada dalam cengkeraman krisis listrik, yang berdampak pada aktivitas pabrik di negara tersebut yang secara tak terduga menyusut pada September, sementara pasar properti yang melemah memberikan pukulan baru terhadap momentum ekonomi yang memudar.

Namun, Australia mencabut pembatasan perjalanan internasional lebih cepat dari jadwal bulan depan, membantu sentimen dan mendorong saham sektor perjalanan dan pariwisata lebih tinggi.


Baca juga: Saham Australia dibuka turun tajam, terseret penambang dan keuangan


"Pasar Australia terutama menarik kembali kekhawatiran pertumbuhan China dan ketidakstabilan di pasar real estatnya, bersama dengan stagflasi dan kekhawatiran tapering di AS," kata Mathan Somasundaram, kepala eksekutif di Deep Data Analytics.

"Kekhawatiran membayangi perlambatan ekonomi China, karena negara menjadi lesu mereka tidak terburu-buru mendorong stimulus dan menyatakan akan menyelamatkan penduduk setempat sambil membiarkan investor luar negeri keluar dari pasar.”

Sektor keuangan merosot 2,8 persen, dengan pemberi pinjaman terbesar Australia Commonwealth Bank memimpin kerugian, tergelincir 4,1 persen diikuti oleh Westpac yang jatuh 2,3 persen.


Baca juga: Saham Australia setop kerugian 2 hari ditopang penambang dan keuangan


Sektor pertambangan melemah 1,9 persen karena harga tembaga, aluminium dan nikel jatuh tertekan dolar AS yang lebih kuat.

Mount Gibson Iron Ltd menderita kerugian terbesar pada sub-indeks, anjlok 7,3 persen, diikuti oleh Mineral Resources Ltd yang kehilangan 6,9 persen.

Saham sektor perjalanan adalah titik terang yang langka di bursa lokal setelah laporan rencana pembukaan kembali negara itu. Perusahaan perjalanan Webjet terangkat 2,4 persen, sementara operator penerbangan Qantas Airways menguat 1,8 persen.

Sementara itu, indeks acuan S&P/NZX 50 Selandia Baru berakhir datar di 13.279,20 poin.


Baca juga: Saham Australia jatuh, pasar khawatir inflasi dan pelambatan ekonomi

Baca juga: Saham Australia turun tajam, pembatasan produksi China pukul penambang

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar