Cilacap (ANTARA News) - Seniman serba bisa dari Yogyakarta Didik Nini Thowok mendokumentasikan sosok penari Lengger Lanang (pria dalam bahasa Indonesia) bernama Dariah (84) yang bermukim di Kecamatan Somagede, Kabupaten Banyumas.

"Tadi pagi tim saya men-shooting Pendopo Sipanji Banyumas, Sungai Serayu, kemudian ke Lengger Dariah. Sebenarnya saya kelewatan satu, punden yang digunakan untuk upacara lengger," katanya di Cilacap, Kamis sore.

Didik mengatakan hal itu kepada wartawan usai pementasan Lengger di Padepokan Payung Agung, Desa Banjarsari, Kecamatan Nusawungu, Cilacap, dalam rangka menyambut Tahun Baru Jawa 1 Suro 1946.

Dalam pementasan tersebut, dia sempat berkolaborasi dengan Dariah guna menarikan dua tarian Lengger.

Lebih lanjut, Didik mengatakan, ide untuk mendokumentasikan Lengger Dariah ini berawal dari perjalanannya di Amerika Serikat pada 20 September hingga 4 Oktober 2012.

"Saat itu, saya menari di beberapa tempat. Terutama yang buat saya sangat bergengsi, saya diundang Yale University di New Haven, Amerika Serikat, yang merupakan universitas kedua setelah Harvard," kata dia yang memiliki garis keturunan warga Sidareja, Cilacap.

Di perguruan tinggi ternama tersebut, dia diminta untuk menyajikan pertunjukan dan mengisi sebuah diskusi tentang budaya Asia khususnya Indonesia.

Menurut dia, pertunjukan tersebut selama satu jam dan telah disiapkan lebih dulu dengan membuat rekaman video yang menggambarkan keindahan Yogyakarta.

"Ini karena kebanyakan orang asing nggak tahu Yogyakarta atau Indonesia, tetapi lebih kenal Bali. Saya pakai model film, seperti film pariwisata yang menunjukkan peta Indonesia, posisi Yogyakarta, ada apa di sana, Gunung Merapi, dan sebagainya sampai keraton, ada sultan, tari Bedoyo, tari Langendrian, di situ ada tari Golek," katanya.

Ia mengatakan, tari Golek pada zaman Sultan Hamengkubuwono VII penarinya adalah laki-laki.

Selanjutnya, kata dia, ada tembang petikan dari babad Mangkunegaran yang menceritakan Sultan Hamengkubuwono VII mengirim seorang pangeran yang menarikan tari Golek Lambangsari sebagai hadiah ulang tahun Mangkunegoro di Solo.

"Itu yang saya petik. Berdasarkan itu, saya muncul dengan tari Golek Lambangsari," katanya.

Menurut Didik, tari Golek Lambangsari menunjukkan adanya penari "cross gender" (identitasnya tidak sesuai dengan pengertian yang konvensional tentang gender laki-laki atau perempuan, red.) di dalam istana.

"Setelah saya selesai menari, kemudian saya munculkan Pendopo Sipanji Banyumas. Lalu saya petik tembang Centhini karena dalam Centhini buku kelima, ada tembang yang menceritakan bahwa Si Bolang itu menari ronggeng jadi perempuan. Petikannya dari itu, maka saya masukkan Lengger Banyumas," katanya.

Saat memberikan presentasi di Amerika tentang Lengger "Lanang" yang merupakan "cross gender" di masyarakat dan memunculkan Lengger Dariah, dia mengaku berjanji untuk membuat dokumentasi tentang Lengger Dariah.

"Saya janji, pokoknya sepulangnya dari Amerika, saya mau membuat dokumentasi dengan Lengger Dariah. Secara kebetulan saya diundang untuk tampil di sini (Padepokan Payung Agung), sehingga saya sekalian buat dokumentasi Lengger Dariah, dan Mbah Dariah pun saya ajak ke sini," katanya.

Disinggung mengenai perasaannya ketika berkolaborasi dengan Dariah, dia mengaku langsung merasa cocok meskipun baru pertama kali bertemu dan menari bersama.

"Saya melihat, Mbah Dariah ini sosok yang luar biasa. Saya melihat seniman-seniman yang dulu karena proses berkeseniannya beda dengan seniman yang sekarang, saya melihat pasti `low profile` dan kehidupan mereka bersahaja," katanya.

Bahkan, kata dia, sosok Dariah memiliki energi yang luar biasa dan terlihat saat menari.

"Meskipun saya banyak gerak dan guyon, saya mengamati bagaimana gerak beliau. Begitu dengar gamelan, beliau langsung ngegol-ngegol," katanya.

Sementara dalam perbincangannya dengan Didik Nini Thowok, Dariah mengaku sempat memimpikan bertemu seniman cross gender ini. "Saya pernah memimpikan, kapan bisa bertemu kamu," katanya.

Meskipun merupakan seorang pria lanjut usia, penampilan Dariah saat menarikan tarian Lengger tidak kalah dengan perempuan penari lainnya.

Tangannya tampak lemah gemulai memainkan selendang yang dikalungkan di pundaknya.

Selain menampilkan kolaborasi antara Didik Ninik Thowok dan Dariah, dalam pergelaran tersebut juga ditampilkan beberapa tarian Lengger yang dimainkan oleh sejumlah penari beberapa di antaranya laki-laki (cross gender) dan remaja putri. (*)